Laman

Cari Tentang ini

Memuat...

Kamis, 06 Mei 2010

Cara Mengetahui Orang yang BERBOHONG

Teknik-teknik berikut untuk memberitahu jika seseorang berbohong sering digunakan oleh polisi dan pakar keamanan. Pengetahuan ini juga berguna untuk manajer, pengusaha, dan bagi siapa saja untuk digunakan dalam situasi sehari-hari di mana mengatakan kebenaran dari kebohongan dapat membantu mencegah Anda dari menjadi korban dari penipuan.



Tanda-tanda Penipuan

Bahasa Tubuh:
• Tangan, lengan dan kaki ke arah gerakan tubuh mereka sendiri pembohong memakan banyak ruang.
• Seseorang yang berbohong kepada anda akan menghindari kontak mata.
• Tangan menyentuh wajah mereka, tenggorokan dan mulut. Menyentuh atau menggaruk hidung atau di belakang telinga mereka. Tidak mungkin untuk menyentuh dada / hati dengan tangan yang terbuka.
Isyarat-isyarat Secara Emosional &Pertentangan :
• Isyarat / ekspresi tidak sesuai dengan pernyataan verbal, seperti mengerutkan kening ketika mengatakan “Aku cinta padamu.”
• Ekspresi terbatas pada gerakan mulut ketika seseorang yang berpura-pura emosi (seperti senang, terkejut, sedih, kagum,) bukannya seluruh wajah. Sebagai contoh; ketika seseorang tersenyum secara alami seluruh wajah mereka yang terlibat: rahang / pipi gerakan, mata dan dahi menekan, dll
• Waktu dan durasi dari isyarat emosional dan emosi dari kecepatan normal. Tampilan emosi tertunda, tinggal lebih lama itu akan secara alami, kemudian berhenti tiba-tiba.
• Waktu berbeda antara isyarat emosi / ekspresi dan kata-kata. Contoh: Seseorang mengatakan “Saya suka ini!” ketika menerima hadiah, dan kemudian tersenyum setelah membuat pernyataan itu, bukan pada waktu yang sama saat pernyataan itu dibuat.

Interaksi dan Reaksi:

• Orang yang bersalah akan cenderung bertahan. Orang yang tidak bersalah akan sering menyerang.
• Seorang pembohong tidak nyaman berhadapan dengan penanya / penuduh dan dapat memalingkan kepala atau badan menjauh.
• Seorang pembohong mungkin secara tidak sadar meletakkan benda (buku, cangkir kopi, dll) antara mereka dan anda.

Konteks Verbal:

• Seorang pembohong akan menggunakan kata-kata Anda untuk menjawab pertanyaan. Ketika ditanya, “Apakah Anda makan kue yang terakhir?” Para pembohong menjawab, “Tidak, aku tidak makan kue yang terakhir.”
• Pendusta terkadang menghindari “berbohong” dengan tidak membuat pernyataan langsung. Mereka menyiratkan jawaban bukannya menyangkal sesuatu secara langsung.
• orang yang bersalah dapat berbicara lebih dari alam, tidak perlu menambahkan rincian untuk meyakinkan Anda … mereka tidak nyaman dengan diam atau jeda dalam percakapan.
• Seorang pembohong lebih sering memakai kata ganti seperti ”anu” atau “itu”dan berbicara dengan nada monoton. Ketika pernyataan jujur dibuat kata ganti ditekankan lebih sering daripada kata-kata lain dalam sebuah pernyataan.

Tanda-tanda lain dari pendusta:

• Jika Anda yakin bahwa seseorang berbohong, kemudian ubahlah topik pembicaraan dengan cepat, pembohong mengikuti sepanjang sukarela dan menjadi lebih santai. orang yang tidak bersalah bisa jadi bingung oleh perubahan mendadak pada topik dan akan ingin untuk kembali ke topik sebelumnya.
• Menggunakan humor atau sarkasme untuk mengalihkan topik pembicaraan

Catatan Akhir:

Jelas, hanya karena seseorang menunjukkan satu atau lebih dari tanda-tanda ini tidak membuat mereka pembohong. Perilaku di atas harus dibandingkan dengan orang perilaku  normal bila memungkinkan.
Kebanyakan ahli mendeteksi kebohongan setuju bahwa kombinasi bahasa tubuh dan isyarat-isyarat lain harus digunakan untuk membuat dugaan pada apakah seseorang berkata jujur atau dusta.

Peringatan: Kadang-kadang Ketidaktahuan adalah kebahagiaan; setelah memperoleh pengetahuan ini, Anda mungkin akan terluka bila jelas bahwa seseorang yang berbohong kepada Anda.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

please insert your coment ..

Share it